RI Jadi Salah Satu Hotspot di Asia, Siapkah Hadapi Pandemi Penyakit?

In Kesehatan, Lifestyle



Jakarta – Indonesia disebut sebagai salah satu hotspot munculnya penyakit-penyakit yang berpotensi menjadi wabah atau pandemi di Asia. Namun, melihat luasnya wilayah Indonesia ini, apakah Indonesia siap menghadapi pandemi?

dr Sigit Priohutomo, Deputi Peningkatan Kesehatan Kemenko PMK (Pembangunan Manusia dan Kebudayaan) RI menyebutkan walau pandemi kebanyakan terjadi di luar Indonesia, tetapi Indonesia tetap perlu waspada. Terakhir pandemi yang tercatat di Indonesia adalah flu burung yang menewaskan 168 orang, menjadikan negara ini dengan korban terbanyak di dunia, dan disebut berpotensi kembali jadi pandemi.

Sigit menegaskan bahwa fokus Indonesia kini adalah pencegahan, di mana ia menyebut bahwa kesiapan Indonesia sudah sangat baik dan kuat. Misalnya dengan program SIZE atau Sistem Informasi Zoonosis dan Penyakit EID (emerging infectious diseases), yang berfungsi sebagai pemberi informasi apabila ada masalah di daerah baik pada binatang maupun jika sudah tertular ke manusia.


“Walaupun pandemik tidak terjadi, yang mungkin juga karena hasil kerja kita. Kita secara individual, secara sektoral sudah kuat, bahkan laboratorium kita juga sudah kuat. Kita punya banyak tenaga ahli yang kelas dunia juga. Next time kita akan menjadi SIZE generasi kedua, informasi kita lebih tingkatkan. Jadi kita (tim dari pusat) tidak perlu ke sana, namun pihak-pihak yang ada di lapangan sudah punya kapasitas untuk menangani. Sudah sangat bisa diantisipasi,” lanjutnya, Rabu (5/8/2018).

Perihal kesiapan, Indonesia telah mendapat nilai yang diberikan oleh Joint External Regulation, yakni negara-negara yang memang fokus pada penyakit-penyakit pandemi. Dengan nilai sejumlah 2,6 dari total maksimum 5 poin, Indonesia dinilai sudah siap dalam menghadapi pandemik, namun diharapkan akan terus waspada.

Dr N Paraniethatan, perwakilan WHO untuk Indonesia dan Timor Leste menyetujui hal tersebut. Baginya, Indonesia punya pengalaman dalam mengeliminasi penyakit pandemi sehingga menjadi bekal untuk mencegah dan antisipasi pandemi selanjutnya.

“Satu, Indonesia telah sukses mencegah sejumlah wabah dan memiliki pengalaman. Kedua, mereka punya rencana yang solid dan kerangka kerja yang resmi (legal framework) yang sangat membantu dan juga mekanisme koordinasi. Seluruh bagian Indonesia telah sangat siap, walau ada 13 ribu lebih pulau dan mungkin banyak tantangan di sana, namun Indonesia punya kemampuan dan kapasitas untuk hal tersebut,” tuturnya kepada detikHealth.

Yang menjadi kekurangan hanyalah kesatuan informasi, komitmen dan koordinasi untuk selalu waspada. Pandemi masih bisa ditekan bahkan sampai tidak muncul, sehingga mitigasi diharapkan bisa masih ditingkatkan.

“Semua penyakit berpotensi menjadi pandemi. Dalam hal ini pandemi lebih banyak berasal dari hewan, kalau bisa kita cegah hanya di hewannya juga sudah sangat bagus sekali. Kan kita concernnya jangan sampai menyebar ke manusia,” tutup Sigit.

(frp/up)



Source : https://health.detik.com/read/2018/09/05/130338/4198541/763/ri-jadi-salah-satu-hotspot-di-asia-siapkah-hadapi-pandemi-penyakit

Tinggalkan Balasan

Mobile Sliding Menu